November 07, 2017

Jalan-Jalan Kuala Lumpur - Malaysia 2017

Nah.. kali ini gw kembali lagi dengan postingan jalan2. Ya walaupun masih deket2 aja, tapi ini jalan2 pertama kali gw gak pakai guide/dibantu siapa2. Jalan2 sebelumnya ke luar negri itu diatur itinerarynya sama ortu dan tentunya juga ada teman bokap yang backpacker mania jadi bisa ngikutin arah2nya. Nah ini kali pertamanya semua gw atur sendiri mulai dari beli tiket, booking hotel, bikin itinerary, dan semuanyaa lah.. Misua dan baby F tinggal ikutin aja. Rasanya....? Cape iya, tapi menyenangkan lho.

Ok, pertama-tama, kenapa pilih KL? Karena gw lihat banyak blogger travel yang berwisata ke KL karena lumayan banyak juga tempat wisatanya, terutama wisata belanja. Huahahaha... namanya cewe ya ga jauh2 dari belanja! Walaupun gw bukan yang tipe suka belanja gimana gituuu.. tapi tetep seru yang namanya jalan2 ke mall, liat2 barang yang ga ada di Indo. Selain itu pilihan ke KL karena lokasi dekat dari sini. Jadi sebelum jalan2 ke negara yang jauh2, coba dululah ke yang dekat2 dan pilihan jatuh ke KL. Tiket yang gw beli adalah 1 tahun sebelumnya *ketauan medit. Setelah dibadingkan jika memesan 2 atau 3 bulan sebelumnya, beda harga per orang adalah 100-150 ribu, yaaaa ga beda jauhlah ya. Gw pakai maskapai Air Asia.

Kemana aja nih di KL? Karena gw bawa baby F yang genap berusia 3 tahun pas jalan2 di KL, maka jalan2 ini aga santai ya, dan bukan tipe yang ngejar semua tempat wisata. O ya, setahun sebelumnya, gw kepikiran gimana kalo ngerayain ultah Baby F di negara tetangga. Naah kesampaian juga bulan November 2017 ini. Berikut itinerary santai yang sudah gw jalani.

2 Nov 17 

Berangkat naik AA di Terminal 2. Pesawat boarding jam 2.30PM. Ini dia satu kesalahan gw, kenapa pilih yang berangkat siang, padahal pesawat pagi juga ada. Sampai di KLIA2, itu bandara luas banget, dan makan waktu untuk jalan kaki. Setelah sampai KLIA2 dan selesai di bagian imigrasi, langsung gw turun ke Level 1 untuk membeli tiket bus KLIA2 ke KL Sentral. Belinya di loket level 1 aja ya, karena dekat dengan bus nya. Tiket dewasa 12RM, anak lupa berapa, hehe.. Lalu jangan lupa tanya di platform berapa kita nunggu bus nya ya. Kalau gw di A06, bus sudah ada, masukan segera koper ke bagasi, dan cari tempat duduk. Di bus ini nyaman, sayangnya tempat duduk ngacak aja sedapatnya, jadi gak ada nomer kursi gitu.

Perjalanan di Bus sekitar 1 jam. Kalo pemandangan udah keliatan di pasar2 yang menjual barang2 India, itu berarti kita udah sampai di Little India. Bus melaju terus sampai KL Sentral. Nah di KL Sentral kita turun. Disini ga ada info arah karena gw sampainya sudah malam jam 9. Akhirnya ngikutin orang, keluar dari stasiun, eh ternyata di sebelah KL Sentral adalah Mall Nu Sentral. Numpang disana pakai wifi gratis, akhirnya gw dan misua memutuskan jalan ke Bukit Bintang tempat hotel kita nginap. Ternyataa... Jauh bok! Bawa2 koper plus baby F yang rewel, hadeeuuuhh...
Tips buat yang ga mau repot, begitu turun dari Bus di KL Sentral, langsung naik tangga/eskalator dekat situ, dan itu adalah lantai untuk beli tiket monorail. Pakai monorail saja ke Bukit Bintang. Atau yang mau ringkes naik Taksi saja ya.

Setelah capek perjalanan dan belum sampai Bukit Bintang, gw mampir dulu ke KFC dekat terminal Pudu Sentral. Ternyataa... KFC disini beda banget ya guys. Saus ada 3 macam yaitu tomat, chili, dan saus bangkok. Tentu gw pilih chili dong. Eeehh chili disini ternyata pedas manis, yaaa ga beda jauh sama bangkok gitu lah. Udah gitu gw pesan paket nasi, ayam, dan kentang goreng. Ayam goreng gak krispi, beda sama Indo. Nasi disini nasi lemak semua ga ada nasi putih, tapi nasinya rapih ga pake kertas kaya di Indo, disini pake wadah plastik. Kentang goreng disini ditepung dulu baru digoreng jadi lebih krispi. Hahaha... beda jauh banget ini sama Indo.




Setelah dari KFC kita jalan lagi melewati Petaling Street, Jalan Alor, dan akhirnya ketemulah penginapan Simms Boutique Hotel. Kenapa menginap disini? Karena gw lihat reviewnya lumayan bagus di Traveloka. Ehhh ternyata, menurut gw gak bagus. Foto beda dengan kenyataan. Ada TV 42 inch, tapi remote nya lengket2 gitu, jijay pegangnya akhirnya jadi malas nonton, kamar mandi bersih ada air panas, sayang keran wastafel oglek2, wifi kacauu susah connect. Yaaah kalau ke KL lagi gw ga mau nginap sini lagi.

3 Nov 17

Karena ini hari ultah Baby F, maka hari ini rencana mau aga hedon lah ya.. hehehe.. Hari ini rencana ke Genting dan malam nya makan di Bintang Revolving Restaurant. Pagi2 udah bangun jam 6, rencana beli tiket go genting di Pudu Sentral (bisa beli juga di KL Sentral, tapi karena hotel dekat dengan Pudu, jadi beli di Pudu saja). Sudah sampai Pudu Sentral jam 7.30 pagi, eeh bus nya udah jalan, yaaah gagal dari pagi deh jalan ke Genting. Jadilah kita beli tiket jadwal jam 9. O ya di Pudu Sentral ini, loket Go Genting ada di lantai 2. Jadi begitu masuk terminal, di tengah2 ada tangga ke atas. Nah langsung aja naik lalu belok kanan, langsung ketemu loket Go Genting. Tiket dewasa dan anak berbeda. Sangat disarankan langsung beli tiket pulangnya kalo gw pilih jam 5 sore. Beli tiket pulang dari Genting entah kenapa gw lihat koq jauh lebih mahal ya dan suka habis. Lebih baik beli dulu saat berangkat dari pada gak bisa pulang. O ya, tiket Skytrain saat ini tidak bisa beli disini, info Mbak2 nya sekarang tiket beli di Genting langsung. Oke lah.

Tiket Genting


Sembari menunggu bus, kita ke lantai 4(atau 5) lupa gw, hehe... Disana ada food court. Baru sedikit yang buka, pilih Chinese food aja kalo kurang cocok dengan menu nasi lemak.

Ini menu bakmi kicap seafood.

Jam 9 Pagi bus datang, nah di tiket ini ada nomer kursinya dan duduklah sesuai nomer ya. Banyak turis2 yang mengisi bus ini. 10 menit sebelum berangkat stand by di platform 2 (turun ke bawah bagian basement tempat pull bus2).


Perjalanan dengan bus sekitar 1 jam an, sampai Genting langsung naik eskalator ikuti arah panah ke lantai paling atas namanya Awana Station Skytrain. Sampai paling atas, beli tiket di mesin otomatis. Beli tiket return saja, tapi kalau mau one way ya silakan. Scan tiket di pintu masuk lalu naik skytrainnya. O ya skytrain ini ada macam2 dan beda harga ya, yang standard yang gw naiki itu cukuplah. Bagi yang nyalinya tinggi bisa pilih skytrain yang lantainya kaca, harga juga lebih mahal.




Selama di skytrain ini ada pemberhentiannya juga lho di beberapa stasiun contoh di Chin Swee Caves. Kalau kita mau ke Mall nya langsung saja jangan turun2 dulu. Pemandangan indah sekaligus ngeri bagi yang takut ketinggian, karena cukup terjal lho perjalanannya.

Sampai di Mall, ada casino, hotel, indoor theme park dan outdoor theme park yang saat ini masih direnovasi. Banyak cafe2 makanan unik dengan rasa yang ajaib, ada yang enak, aneh, mahal hahaha.. Disini gw cobain itu makanan2 yang jarang di temui di Indo.

1. Takoyaki Gindaco : Ngga enak, aga mahal pula. Gw ga tau apa di Jepang aslinya modelan takoyaki kaya begini kaga ya. Adonan penuh dengan daun bawang, rasa kaya martabak telor. Didalamnya tetap ada gurita cukup besar, bisa pilih toping dan gw pilih keju. Kejunya beda ya, bukan kaya keju2 di Indo, entahlah apa namanya.



2. Hanjuku Cheese Tart Tokyo Secret : Setelah bayar ini cheese tart gw baru ngitung eh ternyata mihil juga ya harganya. 1 cheese tart kalau dirupiahkan sekitar 70 ribu. Wouww... Rasa standard lah, mirip kaya Hokkaido tapi ini aga strong cheese nya.



3. Churros : Lupa merk nya apa ini churros. 1 churros gede bisa pilih isinya dan gw pilih cream cheese. Ternyata... kirain cream cheese yang enak kaya di cheese tart gitu, ini bener2 cream plain dicampur parutan cheddar cheese! Gak enak.


 4. Kim Kitchen Restaurant : Sebenernya gw agak lupa nama restonya, tapi ada Kims nya lah. Ini resto begitu turun skytrain langsung ada. Suasana resto warna kuning. Harga termasuk mihil tapi rasa enak banget. Porsi standard lah. Disini beli nasi goreng seafood (karena baby F demenannya nasi goreng), nasi babi kecap, jus wortel dan ice tea.



Di Mall Genting ini, masuk casino mau liat ga bisa kalo bawa anak kecil. Jadi setelah keliling2, bosan juga. Nunggu jam pulang masih lama akhirnya ke arah Awana Station naik skytrain lagi, iseng turun di stasiun Chin Swee Caves. Eh ternyata ada kuil gitu yang letaknya nempel dengan caves (gua). Nah kesananya ada eskalator koq turun maupun naik. Pemandangan cakep, udara dingin. Ada patung dewa2, trus ada juga sun go kong dan tong sam cong beserta kawan2nya. Puas foto2, naik lagi lah ke atas lalu naik skytrain lagi ke arah Awana Station. Nunggu bus ontime sih ya jadi gak boleh telat.








Perjalanan pulang ke Pudu Sentral sekitar 1 jam lewat dikit, jam 7 malam gw sudah sampai di Pudu Sentral dan melanjutkan perjalanan ke Federal Hotel lokasi di Bukit Bintang. Di Federal Hotel inilah letak Bintang Revolving Restaurant. Jadi restorannya berputar 360 derajat dengan view KL beserta Twin Tower dan KL Tower. Mantap lahhhh semantap harga makanannya hahaha... Disini gw pesan lasagna, misua pesan cordon bleu lalu desert pesen ice cream hagendaz. Minum jus jeruk. Total pengeluaran dinner ini sekitar 500 ribu lebih untuk 3 menu itu dan minum jus jeruk. Wouuww.. pricey banget ya. Tapi makanannya banyak koq, kenyang banget sampe ice cream juga gak habis. Niatan mau makan ke Jalan Alor gagal karena perut udah full.

 




4 Nov 17

Jadwal hari ini ke Batu Caves, Petaling Street, Twin Tower, Makan malam di Jalan Alor. Kita bahas satu-satu ya.

Batu Caves

Cara ke Batu Caves dari hotel. Karena hotel gw paling dekat dengan Imbi Station, maka ke stasuin Imbi dulu jalan kaki dekat koq. Lalu pilih Monorail di mesin beli koin ke KL Sentral. Sampai di KL Sentral pilih KTM di mesin beli koin ke arah Batu Caves. Perjalanan 1 jam lah dari Imbi ke Batu Caves. Pas sampai Batu Caves eh ternyata hujan. Udah gitu banyak pedagang kaki lima yang berjualan disepanjang jalan menuju Batu Caves di ambil dan dibereskan dagangannya oleh pemerintah setempat. Sedih juga lihatnya. Pedangang itu kebanyakan warga imigran dari India. Sekilas gw dengar pembicaran mereka dengan petugas, mereka sudah berjualan disitu 8 tahun sudah jadi warga Malaysia juga dan tidak pernah kena usir, baru kali ini diusir. 

Sambil menunggu hujan, gw beli minuman dulu di mesin, murah juga harga sama lah kaya Indo. Hujan agak reda gw, misua dan baby F mulai jalan ke Ramayana Cave yang dekat patung Hanoman hijau. Tiket masuk 5RM per orang. Tempat nya kaya gua gitu di dalemnya banyak patung2 dan ada ceritanya juga di setiap area. Nah yang agak aneh nih, ada pintu terbuka dengan tangga ke atas. Gw kira diatas ada apaa gitu, ternyata gak ada apa2 guys. Mana tangga kecil2 dan terjal pulak. Ngeri lah, ga usah naik ke sana lah.






Setelah hujan bener2 berhenti kita ke kawasan Batu Caves yang ada patung besar warna emas. Banyak burung2 merpati disini, iiih keren. Baby F seneng main kejar2 dengan burung merpati. Nah disini juga ada tangga yang menuju keatas. Kelihatan terjal dari bawah. Misua bilang gak usah naik lah. Di sekitar banyak rumah makan khas India, dan makanan ringan khas India. Gw gak beli apa2, dan langsung ke stasiun lagi untuk pulang ke KL Sentral. 

Petaling Stret

Gw turun di KL Sentral. Niatan mau ke Petaling Street eehh salah arah. Jadi di peta KTM ada namanya stasiun Petaling, gw kira Petaling street itu disitu, ternyata salah sodara sodara! Petaling Street itu adanya di Stasiun Kuala Lumpur. Udah sampai ke stasiun Petaling, akhirnya balik lagi ambil arah stasiun Kuala Lumpur. Stasiun ini adalah stasiun transit ya dan terlihat agak tua. Jadi turun disini agak jauh jalan ke Petaling Streetnya. Sampai di Petaling Street gw gak berminat belanja karena riweuh banget banyak orang, pake tawar menawar pula. Gw paling ga suka belanja pake tawar2an segala. Jadi cuma foto aja di petaling street ini,lalu pulang ke hotel.



Twin Tower

Cara ke Twin Tower dari Bukit Bintang stasiun Imbi adalah dengan ke stasiun Imbi, naik monorel, ambil arah bukit nanas, lali transit pakai KTM ke KLCC. Lalu sampe dah langsung di depan Suria Mall KLCC. Sebenarnya ada yang bilang turun aja di bukit nanas lalu jalan kaki, berhubung kaki udah pada pegal jadi naik KTM saja lah. Harga ke KLCC dan pulang berbeda, entah kenapa ke arah KLCC harga 2 kali lipat lebih mahal. Tiket selalu beli di mesin ya. Puas foto2, mampir ke Suria Mall. Disini banyak barang branded, dan entah kenapa counter Vincci juga ada disini padahal harga merakyat banget ini, murah meriah, tapi di Indo suka dijual mahal. Jelas lah counter Vincci ini paling rame. Arah pulangnya sama ya.
 

Jalan Alor

Nahhh ini dia surganya makanan. Banyak makanan enak disini. Yaaa mirip sedikit dengan bangla road phuket tapi disini ga ada cafe2 dengan cewe2 seksi. Disini hanya makanan saja ya guys. Gw makan di salah satu resto Chinese lagi2 karena baby F bisanya ya makan nasi goreng. Beli cemilan durian goreng, cumi goreng, putu mangkok, dan es tebu. Mantap perut kenyang lebay ini. Lokasinya deket hotel koq jadi jalan kaki aja sampai. Durian goreng menurut gw agak aneh karen duriannya seperti selai, kurang mantap. Putu mangkok standard lah. Yang paling enak cumi goreng, wajib coba itu.

Tips, kalo mau foto tulisan Jalan Alor ini, begitu masuk adanya di sisi kiri, aga ga kelihatan karena ketutupan dengan pedagang di depan2nya.


Suasana Jalan Alor selalu ramai, surga makanan.

Aneka gorengan


Kue Putu Mangkok

Durian Goreng

Cumi goreng yg dipotong kecil2 kaya di shilin street.

Ini dimsum warna warni. Banyak banget yang posting di IG makanan ini.

Dimsum dibungkus di sterofoam. Minum pakai air tebu.

Nah ini sate babi plus sate ikan. Jadi belinya mentah semua, lalu baru dipanggang saat mau makan.

Restoran Sun Chui Yuen


Ini nasi goreng di resto Sun Chui Yuen

Ini bakmi kicap babi,dan yang udah mau habis itu udang kecap,lumayan udang gede2 dan banyak lho.


Di Malaysia ini, menu2 perkecapan juga aga beda ya sama Indo. Disini kecap jarang manis, rasa cenderung tawar ke pahit. Tapi masi cocok di mulut lah. Bagi yang udah pernah ke Bangkok and Phuket, kan disana banyak banget sate babi enak, naaah kalo disini beda, sate babi hanya sedikit banget, rasa ga enak.

5 Nov 17

Jadwal hari ini ke Mall Pavilion, Central Market Pasar Seni, Sungei Wang, Jalan Alor

Pavilion dan Central Market Pasar Seni

Hari terakhir sebelum besok pulang, adalah harinya belanja. Pertama ke Mall Pavilion. Makan di food court nya tentunya nyari nasgor buat baby F. Setelah itu mau nyobain bus Go KL. Caranya adalah berdiri di seberang outletnya Louis Vitton (kagak tau nulisnya bener kagak ya). Ini ga ada halte, jadi ya berdiri aja. Tunggu bus Go KL warna keunguan (semua bus Go KL warna ungu muda). Cari yang tulisan di atas busnya itu Purple Line. Lalu turun di Kota Baru, nah lalu tinggal lurus sedikit belok kiri sampai di Petaling Street. Lagi2 hanya foto2 aja, dan langsung menuju ke Central Market Pasar Seni. Bisa juga sih turun di stasiun Pasar Seni.

Gw kira Central Market dan Pasar Seni itu beda, ternyata sama. Gedung agak tua, banyak jual souvenir. Beli disini aja, ga terlalu mahal lah. Yang murmer itu foodcourt nya di lantai 2. Disini gw beli2 ganci, trus coklat Beryl's di Choc Boutique (ini kayanya franchise jadi harga coklat di Choc Boutique Central Market, di Sungei Wang, sama semua). Setelah itu gw balik ke hotel istirahat sebentar.

 Ini Central Market sebelahan dengan Kasturi walk, banyak pedangang sepanjang jalan, plus banyak burung gagak juga.



Sungei Wang

Ini Mall yang ada supermarket Giant nya. Hahaha.. Giant yg biasa kita lihat di Indo ada juga disini. Di mall ini biasa aja sih. Gw nyobaik Hokkaido Cheese Tart yang ternyata ada varian rasa yg berbeda dengan di Indo. Disini ada rasa kacang dan durian keju. Yang rasa durian keju aga aneh ya. Harga gak jauh beda lah, kayanya lebih murah 2 rb perak. Emang kebanyakan di KL ini makanannya harga sama kaya Indo tapi porsi lebih gede. Baju2 di sini juga murmer lah, banyak baju yg impor china juga.



Jalan Alor

Jam 6 sore gw balik lagi nih. Nyobain makanan yang kemarin ga sempat dicoba. Kali ini coba dim sum warna warni, 9 pcs harga 10RM. Rasa standard lah, enak saosnya karena rada beda. Dim sum ini ada daging babi dan ikan. Lalu misua coba sate2 ikan, sate babi. Lagi2 gw beli es tebu yang seger harga 4.8RM. Lalu nyobain Durian Musang King, harga 50RM atau setara dengan 175 ribuan, dikit banget, rasa enak cenderung pahit. Ga suka lah gw. Beli nangka juga, taunya gak enak :(




Malam hari di hotel gw udah siap2 beberes untuk pulang besok. Eeeeh jam 10 malam perut terasa lapar. Jalan lah misua ke Alor lagi, hahaha... beli dimsum warna warni tapi di kios berbeda, dan rasanya lebih enaak. Ternyata ya walaupun penampilan sama tapi rasa beda2. Gw nitip beli cumi goreng. Enak soalnya dibumbu cabe bubuk mirip bumbu shilin street.


6 Nov 17

Pesawat jam 2.30PM. Karena luasnya bandara, ada baiknya berangkat pagi. Gw berangkat dari hotel jam 9 Pagi melalui stasiun Imbi ke KL Sentral. Di KL Sentral makan BK dulu. Lalu ke KLIA2 naik bus. Nah dimana stasiun busnya? Tentu di tempat awal gw turun pas datang. Dimana loket tiket bus dari KL Sentral ke KLIA2? Ada dibawah. Jadi begitu turun eskalator dari Mall Nu Sentral, langsung aja belok kanan, cari tangga turun. Nah disitu lah loket penjualan tiket bus ke KLIA2, busnya naik Sky Bus, sedangkan pas datang gw naiknya Aero Bus, entah lah apa bedanya.


Sekian jalan2 santai ala gw ke KL. Bawa balita itu ribet, tapi ya menyenangkan juga. Anehya gw dan misua lupa bawa stroller ke KL. Jadilah baby F minta gendong misua terus. Kerasa capek iya, tapi seneng iya. Dan berencana jalan2 lagi? Ya jelas lah! Gw sudah menyiapkan negara lain yang akan menjadi tujuan gw, misua dan baby F. Tentunya dengan itinerary sendiri dan tanpa guide ya.

O ya transportasi di KL itu saat ini sudah tampak lebih maju dibanding kita. So far gw pakai bus, KTM, dan Monorail. Semua tiket beli di mesin. Sangat praktis. Tidak perlu beli kartu Touch and Go koq, beli di mesin dapat koin saja bisa, karena hanya jalan2 di area KL saja. Bagi yang mau ke KL, silakan download dulu dari mbah google peta transportasi KL. Mudah dipahami koq. Selamat berliburrrr...



Agustus 05, 2017

Review - Chitato Kerak Telor

Siapa yang udah nyobain iniiiiii???



Pertama kali lihat, gw lihat di flash sale nya Shopee, jadi penasaran rasa kaya gimana. Eh untung besoknya misua nemu ini di indomaret. Langsung deh cuz aja reviewnya:

Rasa : hmmm.. agak bingung antara rasa asin campur seperti wewangian yg khas, mungkin seperti wangi kelapa bakar.

Packing : terkesan eksklusif dengan packing dove.

Harga : ga tau karena dibeliin :p

Disuru beli lagi : mungkin ngga, hehe..

Bagi yang penasaran, langsung cuz aja ke indomaret, ga semua indomaret ada Chitato ini.