Agustus 05, 2017

Review - Chitato Kerak Telor

Siapa yang udah nyobain iniiiiii???



Pertama kali lihat, gw lihat di flash sale nya Shopee, jadi penasaran rasa kaya gimana. Eh untung besoknya misua nemu ini di indomaret. Langsung deh cuz aja reviewnya:

Rasa : hmmm.. agak bingung antara rasa asin campur seperti wewangian yg khas, mungkin seperti wangi kelapa bakar.

Packing : terkesan eksklusif dengan packing dove.

Harga : ga tau karena dibeliin :p

Disuru beli lagi : mungkin ngga, hehe..

Bagi yang penasaran, langsung cuz aja ke indomaret, ga semua indomaret ada Chitato ini.

November 17, 2016

Pempek Sumsel - Pempek Enaaakkk...

Sebagai penggemar mpek2 tentunya gw sudah mencoba banyak rumah makan mpek2 di area gw berada (tangerang bekasi jakarta), selain itu juga kalau ada teman yang ke palembang, pasti yang dititip mpek2. Naaah kali ini temen misua yg dari Jambi bawain mpek2 enak ini. Gw kira rasa biasa aja kaya pempek palembang lainnya (Nony, Beringin, Pak Raden, Candy, dll), tapi ternyataa... pempek2 ini enak banget!

Kemasan pempek sederhana saja seperti ini.



Isinya ketika sudah digoreng.


Dalam 1 box ada macem2, lenjer besar, kecil, adaan, keriting, dan kulit. Yang paling enak? Jelas kulitnya! Pas digoreng rasanya krispi diluar, lembut didalam *caelaah kaya iklan aja :P
Itu gw menyajikannya dengan mie telor. Ga tau juga sebenarnya di Palembang atau Jambi, makan mpek2 itu pake mie kaya di sini ngga ya? Tapi karena gw sudah terbiasa dengan sajian mie kuning plus mpek2, jadilah rasanya gak komplit kalo makan mpek2 ga pake mie.

Suatu saat gw nyeplos ke misua : "yuk kita jalan2 ke Jambi atau Palembang?"
Misua langsung jawab: "buat makan mpek2 doang"?

Hahahaha..

November 16, 2016

Jalan-Jalan Bali 2016

Ke Bali lagi? Yeah.. baru aja kemarin gw pulang dari Bali, dalam rangka menghadiri wedding teman misua plus jalan2 lah ya.. (ga mau rugi). Karena tahun lalu gw udah jalan2 di Bali 1 mingguan, kali ini 3 hari aja cukuplah, lama2 bosan juga. Disini gw ke pantai yang belum pernah didatangi sebelumnya, dan juga nyobain makanan2 disana. Dimulai dari jalan2 nya dulu ya..

- Pantai Geger : kenapa pilih kesini? berdasarkan info mbah google, pantai ini masih bersih, dan nyaman kalo bawa anak kecil. So gw pilih ke pantai ini. Lokasinya persis di sebelah hotel Mulia di Nusa Dua/Benoa. Dan bener, pantainya bagus, ombak kecil. pasir putih, beniiing airnya, banyak rumput lautnya. Disana ada cafe, dan harganya murmer, hehe.. jus cuma 15 ribuan. Mantap lah.. Gw sewa payung2 di pinggir pantainya itu, buat duduk2 aja sama taro barang2. Sewa payung2nya 2 bed harga 50.000 seharian. Itu harga buat turis lokal, kalo bule nampaknya berbeda. O ya, tips kalo mau ke pantai ini, bawalah alat snorkeling yg simple saja, karena pantainya masih asri dan banyak ikan2 di bagian rumput2nya. Ngga perlu dalam2 juga nyelemnya, ikan udah kelihatan. Di pantai ini enak banget buat berlama2 menghabiskan waktu. Tempat bilas, bisa pakai toilet yg di cafe nya. Yaa sambil beli jus atau beer lah ya supaya ga keliatan banget pengen gratisan :P




- Pantai Padma : kenapa ke pantai ini? gara2 dah gak kuat kaki jalan ke pantai Kuta. Hahaha.. Jadi kemarin di Bali kan ada temen misua yang ultah, nah kita makan2 di Kilo Kitchen di Seminyak. Nah dari Kilo, gw, misua jalan kaki, baby F stay di strollernya. Niatan mau jalan sampai Kuta dan makan di Flapjacks (mengenang jaman2 dulu), apa dikata kaki dah gak kuat. Jadi lah kita sampe Pantai Padma aja. Pantai ini lokasi di Legian. Pasir item tapi halus. Yaa.. mirip2 kaya kuta lah. Yang jelas gak seramai Kuta. Baby F disini seneng banget main pasir, dan diterpa ombak2 kecil. Disini gw gak sewa bed payung2, tapi beli kelapa batok sama beer aja jadi dapet tempat duduk yg ada payung2 nya. Harga kelapa 25.000, beer 25.000.






Selain dari ke 2 tempat itu, gw ga mampir2 ke tempat wisata lain. Sisanya ya coba2 makanan aja.

- Talaga : lokasinya di depan Discovery mall. Gw memutuskan makan disana gara2 sesampainya di penginapan ga ada tempat makan lain yang buka. Lokasi penginapan hanya 1 km dari bandara, dan kita jalan sampai Discovery mall. Lumayan juga capeknya. Menu yg gw pesen adalah Iga B2 bumbu Bali dan mixed seafood. Rasa iga standard lah, porsi kecil, harga mihil. Mixed seafoodnya juga dikiiit banget. hanya isi 3 buah udang, beberapa potongan cumi kecil dan kerang. 



- Brick House : lokasi di Seminyak, arah menuju pantai Padma. Kesini gara2 pengen rehat sebentar, kaki pegel nyusurin jalan dari Kilo ke Padma. Rasa makanan enak lebih ke standard lah. Harga ga terlalu mihil ya kalo dibanding makan di Kilo. Disini pesen fettucini carbonara dan hawaian pizza. 






- Nasi Ayam Bu Oki : ini pertama kali gw makan ditempatnya. Tahun lalu makan nasi ayam ini di nikahan teman misua. Ternyata lebih enak makan di tempatnya ya. Harga 70.000 untuk 2 porsi nasi ayam plus 2 es teh tawar.


Dari nasi ayam Bu Oki ini mau ke pantai Geger gak jauh koq, cuma karena gw jalannya pas matahari terik2nya, terasa jauhh...

- Top Kedai : naaah ini iga sapi terenakkk.. Lokasi di depan toko Bali Jaya di Kute. Harga 70 ribu per porsi. Makannya pake nasi kucing yang dijual di sebelah Top edai. Nemu tempat ini gara2 tahun lalu iseng cari2 makanan malem2, ehhh nemu makanan ini. Mantap!

u


 - Restaurant di Hotel Citadines : pilih menu ini karena lagi kepengen makan banyak, tapi kenyataannya ga juga, hehe.. Di restonya ada all you can eat menu asia. Biasalah makanannya.

O ya, ga lengkap rasanya kalo ga beli oleh2 ya. Kali ini gw coba ke Krisna yg katanya sih nama tempatnya lobi 1, lapangan parkir luas banget. Sebelumnya gw pernah belanja di Agung Bali, itupun karena sekalian lewat di Tanah Lot. Nah Krisna ini sengaja gw mampirin, dan ternyata oh ternyata...

Kelebihan Krisna: tempat belanja luas, parkir luas, barang buanyaakk banget, harga murah meriah dibandingin Agung Bali, tapiii... eits ada tapinya nih. Di Krisnya khususnya utk kualitas bajunya, gw kurang suka, jadi di tokonya ini, di bagian dalam ada area khusus VIP. Apa sih area khusus VIP? Ternyata.. isinya baju2 yg kualitasnya lebih bagus dibanding baju2 yg digantung di area luar. Padahal ya pas gw ke Agung Bali, ngga ada tuh VIP2an segala, ya baju yg kualitasnya kurang bagus memang kebanyakan dipajang di bagian depan dengan tulisan harga murah gede2 yang kualitasnya bagus, dipajang biasa aja agak dalam, tapi di Krisna kayanya baju2 yang kualitasnya lebih bagus kesannya gimanaa gtu kalo dikotakin di tempat VIP, kesannya kaya barang kualitas buaguss banget, padahal biasa aja sih menurut gw. Mana ukuran gede ngga ada.. Yaaah ga jadi belanja baju di Krisna. Padahal niat ke Krisna mau beli baju samaan misua, gw, and baby F.

Sekian jalan2 Bali 2016 ala gw kali ini. Next jalan2 akan gw posting lagi. O ya, Air Asia lagi promo tiket tuh untuk 2017 sampe 2018. Buat yang udah punya plan liburan, bisa cuz berburu tiket murah. Gw udah beli juga sih untuk tahun depan.. Kemana? Hehehe.. rahasia dongg :P

September 06, 2016

OPI Flip Flops and Crop Tops

Kali ini gw mencoba varian dari Summer Collection OPI 2016 yaitu Flip Flops and Crop Tops. Kalau di lihat dibawah matahari, warna kelihatan pink agak mencolok, tapi kalau di pencahayaan lampu, agak soft. Sedikit streaky, tapi masih oke. O ya ini penggunaan hanya 1 coat lho sudah bisa menutupi keseluruhan bagian kuku. Ngga usah tebal2 lah, soalnya diatasnya mau dibikin nail art :p


September 02, 2016

Shabby Chic Blue Nail Art

Seperti yang gw janjikan sebelumnya, gw akan membuat nail art ala shabby chic. Hasilnya seperti ini. Ga terlalu rapih juga ya, hehe..



OPI Sailing & Nail-ing

Ini dia penampakan OPI Sailing & Nail-ing. Lihat warna ini jadi kepikiran bikin nail art ala2 shabby chic. Nanti akan gw coba bikin dan posting lagi dimari.


Agustus 31, 2016

Nail Art - Bumble Bee

Ini percobaan nail art pertama gw dari OPI Summer Retro collection. Ok pertama2 gw pengen bikin nail art bumble bee. Dan ternyataaa... Gagal total! Warna dasar yang gw pake adalah kuning dari OPI Towel Me About It. Formulanya streaky dan sheer banget ya. Gw butuh 3 lapis untuk menutupi permukaan kuku. Mau bikin ala2 lebah lucu nan imut, gatot gara2 dah sebel sama OPI nya. Akhirnya hasilnya jadi kaya gini.


Agustus 23, 2016

OPI SPF XXX

Nah, berhubung tangan udah gatel nyobain koleksi dari retro summer nya OPI, akhirnya gw coba dari paling ujung dulu yang namanya SPF XXX. Ini penampakannya. Sekilas kalau di tempat gelap terlihat seperti warna orange neon. Retro banget ini warnanya.


Top coat nya gw pakai dari LA Colors, dan sesuai dengan labelnya yaitu "quick dry", dan ternyata beneran cepet lho. Worth to buy.

Agustus 20, 2016

Mini Haul 20/08/16

Hai.. Kali ini gw kembali dengan beberapa produk yang gresss, bener2 baru datang hari ini. Yaa.. maklumlah, akhirnya setelah mau 2 tahun merawat baby F, akhirnya gw bisa merasakan agak senggang, karena kan baby F udah ngga perlu ASI setiap saat kaya pas masih newborn, dan printilan2 lainnya. Akhirnya gw kembali ke fitrah gw sedari remaja *cailaahh.. yang doyan sama nail art. Sebenernya gw punya blog khusus nail art, yang akhirnya baru sekarang2 ini mau dilanjutin lagi. Buat yg suka nail art, boleh dong follow blog gw yang ini: http://nailartoftheday.blogspot.co.id/

Disana gw nulisnya pakai bahasa inggris, karena banyakan follower dan yg gw followpun berasal dari luar negri, habisnya nail art blogger di Indonesia masih sedikiiiiittt... Hikkss.. Padahal nail art itu sama menyenangkannya lho dengan make up. 

Ok, di blog inipun next gw akan sharing mengenai nal art activity gw, supaya kesannya ini blog ga emak2 banget gtu, bahasannya cuma mengenai popok, baby, dan panci. Iya panci, gw pernah review panci lho di blog ini, hehehe.. Cuma karena di blog ini pakai bahasa Indonesia, jadi lebih nyantai lah ya bisa pake bahasa yang kekinian.

Ini mini haul gw, bener2 gresss baru dateng hari ini.


Bagi penggemar nail polish, udah tahu dong ya yang mejeng di kotak panjang itu apa. Yups, OPI Summer Retro 2016 Mini Sets. Ini pertama kalinya gw memutuskan beli OPI Mini, daaan OMG ga nyangka ternyata kecil bingitz. Kalo disejajarin jelas beda jauh sama OPI full version. Gw ga kebayang gimana kecilnya kuas didalemnya. 

Disebelah OPI, gw hanya restock base and top coat nya Revlon, sama beli LA Girl White on dan Darkness untuk nail art warna hitam dan putih, plus top coat nya LA Girl yg katanya quick dry.

Naah yang paling ujung kanan itu pasti dah pada tau lah ya, Essie Matte About You. Ini top coat matte dari Essie. Sebelum beli ini gw bandingin review orang yang pakai OPI dan Essie. Sepengelihatan mata gw sih ya, Essie lebih bold efek matte nya dibanding OPI, jadilah gw beli yang Essie.

Dibawahnya, gw nyobain Maybelline candy wow, eh ternyata salah beli pulak, gw lupa udah punya warna cherry, niatan mau beli yang orange, laaah malah ke klik yg cherry. Untung sebelom komplain gw cek dulu orderan gw. Selain itu sekalian lah beli mascara dan eyeliner matte nya Maybelline.

Setelah gw cobain kutek2 diatas, nanti gw posting swatches nya di sini ya..
 



Review - Indomie Real Meat - Ayam Jamur & Rendang

Setelah sebelumnya gw posting tentang bakmi mewah, kali ini saatnya posting yang dari Indomie. Sebenarnya gw sudah coba 2 varian rasanya, yang ayam jamur dan rendang, cuma yg rendang lupa difoto, hehe..

Penampakan bungkusnya. Kardus juga sama kaya bakmi mewah.


Penampakan isinya. Mie, bumbu kering, dan ayam yang sudah matang.


Penampakan setelah dimasak.


O ya gambar diatas itu mie nya belom diaduk sama bumbu. Jadi cara makannya, bumbu yang ada di plastik ayam nya itu diaduk dengan mie. Nah setelah diaduk, mie jadi agak kecoklatan, beda sekali dengan bakmi mewah. Rasa? Hmm.. jujur sih gw lebih suka bakmi mewah, karena ngga terlalu berbumbu. Kalo indomie ini berbumbu banget. Yang menurut gw mendekati rasa mie ayam sih yang bakmi mewah. Cumaaa.... masalah daging ayam, lebih banyak indome real meat jauuuh.. hehehe.. dagingnya lebih gede potongannya. 

Untuk bakmi redangnya, menurut gw sih agak aneh karena koq ada kacang merahnya ya? Hmm.. bayangkan perpaduan daging rendang dan kacang merah dalam semangkok mie. Yang rendang juga sama berbumbunya, rich banget. Rendang nya sih beneran ada koq, cuma ya kecil2, jangan harap dapet rendang kaya di RM Padang lah ya, secara harga cuma 8000 an, hehehe..

So, bakmi mewah atau indomie real meat? Kalo gw sih pilih bakmi mewah :)

Maret 14, 2016

Cemilan Kekinian - Chitato Rasa Indomie Goreng

Siapa yang belom coba Chitato rasa Indomie Goreng??? Pasti penasaran rasanya kaya gimana. Termasuk gw juga penasaran pas liat di sosmed orang pada posting cemilan kekinian ini. Nyari Chitato ini susah2 gampang juga lho, soalnya lagi ngeheitzz gini pastinya banyak yang pengen coba. Dan akhirnya beberapa hari lalu misua pulang kerja sambil membawa cemilan kekinian ini. Penasaran banget kan.. Ini dia penampakannya.


Packaging: baguss, terkesan eksklusif dengan bungkusan yang dove.
Isi: gramasi sedikit lebih banyak dibanding ukuran Chitato yang packagingnya keliatan sama.
Rasa: hmm.. menurut gw tidak terlalu beda jauh dengan chitato yang biasa tetapi ada tambahan rasa yang agak tajem gitu ala Indomie goreng.
Harga: Rp.9.500

Overall cukup menarik Chitato ini karena pertama kali gw lihat di sosmed, wouww agak unik memadukan rasa mie instant ke kentang goreng. Tapi kalau rasa, karena gw sebenarnya kurang suka chiki2 yang rasanya tajem jadi ya biasa aja, ngga enak2 banget di gw.

Maret 13, 2016

Bakmi Mewah - Bakmi Kekinian

Hai.. setelah lama banget ini blog ga keurus karena kesibukan gw*caelah.. akhirnya di hari minggu yang senggang ini gw ingin posting review bakmi yang lagi nge heitzzz.. saat ini. Ya, apalagi kalau bukan "Bakmi Mewah". Ngedapetin bakmi mewah ini sekarang masih rada susah ya. Di Hypermat sering kosong, akhirnya gw beli secara online saking penasarannya. Naah.. gimana sih penampakannya?

Packing:


Packing terkesan eksklusif, pakai kotak karton dan di wrap plastik.

Isi:


Isi terdiri dari:
- Minyak wijen
- Kecap asin
- Daun bawang kering
- Ayam dan jamur yang siap saji tanpa dimasak
- Dan pastinya mie nya ya..

Penampilan setelah dibuat:


Hmm... menurut gw tekstur mie dan tipisnya mirip banget sama mie goreng jumbo ayam panggangnya Indomie. Rasa ya so so lah.. Memang agak beda dibandingkan dengan mie instan biasanya. Mie ini terasa lebih wangi, mungkin karena pakai daun bawang kering dan minyak wijen. Penyajiannya tak berkuah. Lalu ayam dan jamurnya memang ngga segede2 kaya iklan di TV sih, tapi lumayan lah.. O ya porsinya sedang, agak sedikit lebih banyak dari Indomie porsi 1an.

Kalau mie ini mau dibandingin mie ayam gerobakan, tetep jauuuuhh... hehe.. Yaa namanya juga instan, tetep aja beda ya. Harga mie ini sekitar 6.500 an.

Sekian review singkat mie kekinian ini. O ya, buat Buibu yang lagi cari perlengkapan baby, silakan mampir ke:
Toped: https://www.tokopedia.com/starlightshopcs
Shopee: https://shopee.co.id/starlightbabyshop
 



November 05, 2015

Hadiah Ulang Tahun Anak

Naaah.. Sekarang ini gw lagi pengen ngebahas tentang kado anak. Berhubung baby F beberapa hari lalu baru aja ultah yang ke 1 (ga kerasa, cepet banget waktu berlalu ya), baby F pastinya dapet kado, yang jelas dari emak bapaknya la ya, dari oma opa, tetangga, dsb. Selain itu temen gw yang anaknya juga akhir2 ini ultah ke 1, juga pada ngundang2 dan pastinya gw kebingungan mau kasih kado apa. Gw sampe browsing2 di inet, kira2 anak 1 tahunan cocoknya dikasi kado apa ya...?

Ok, gw liat dari kado2 yang diterima baby F dari tetangga, sodara, kebanyakan adalah mainan. Baby F keliatan seneng banget koleksi mainannya bertambah. Eitts.. Tapi sebagai mak2 ga mau rugi, gw ngasih baby F buku. Yaaa.. Semoga aja ya baby F jadi suka baca buku. Bukunya bukan kaya soft book gitu, tapi sponge book. Naah sekalian beli buku buat baby F, gw juga beli buku2 buat kado2 anak temen gw yang usianya setaunan.

Sebenernya kalo kita kasih kado ke orang, pastinya pengen kado yang bermanfaat ya. Tapi kadang yang kita pikir bermanfaat seperti buku, si anak malah kurang suka, hahaha.. Contoh keponakan gw, usia 5 tahunan, lebih seneng dikasih mobil2an dibanding buku cerita/mewarnai. Dari pengalaman gw ngasih kado ke anak temen ataupun sodara, mungkin list dibawah bisa sedikit membantu mak2 yang lagi bingung mau kasih kado apa.

- usia 1 tahun : mainan yang tahan banting kaya drum, sponge book
- usia 2 tahun : mainan hard book, sepeda2an
- usia 3 tahun : mainan balok2 seperti lego, kereta dengan rakitan rel nya
- usia 4 tahun keatas : mainan peran misal kaya tameng2 yang lagi in, boneka barbie, buku cerita, tas

Kado2 diatas diluar baju, sepatu, dan accesories ya. Kalo baju si udah pasti kepake ya, kalo mau aman ya beliin baju aja, atau buku2. Naaah kalo gw sebagai emak ditanya senengnya baby F dikasih apa? Hmmm.. Gw sih paling seneng baju2 yang lucu2, misal kaya romper ala tuxedo gitu, jadi bisa dipake pas ada kondangan, hahaha..

O ya, gw juga baca2, ada lho yang menetapkan budget hadiah ulang tahun. Jadi dirumah disediain 1 box isinya kado2. Naah si anak ntar tinggal pilih aja kado yang cocok untuk temennya pas ultah yang mana. Kita sebagai emak bisa sekali beli rada banyak biar hemat, soalnya kalo beli banyak biasanya dapet diskon :p
Menurut gw idenya boleh juga tuh, yaaa asal maknya ngga tergoda juga ngasih kado2 yang lucu itu buat anaknya sendiri, hehehe..

Mengenai budget, naaah.. ini juga kadang bikin bingung. Kalo gw sih ya, liat2 juga orangnya siapa. Kalo sodara, kasih yang agak mahalan gapapa. Kalo misal temen ngga terlalu kenal banget, yaa biasa aja kadonya, ngga usah terlalu mahal.





Oktober 23, 2015

Raket Nyamuk Rusak? Ini Solusinya..

Beberapa hari lalu gw ngerasa nyamuk banyaak banget. Akhirnya seharian gw pake raket nyamuk. Eeeh.. malemnya tuh raket error, alias kaga bisa dipake. Senternya nyala, bisa di charge, lampu indikator nyala, tapi listriknya ngga jalan. Gw coba pukul nyamuk, dan si nyamuk ngga kesetrum. Damn!

Akhirnya gw browsing2 cari cara gimana memusnahkan nyamuk2 itu. Ada cara tradisional yang gw baca, yaitu menggunakan tutup panci yang bagian dalamnya diberi minyak, lalu ditiriskan. Berhubung tutup panci di rumah kebanyakan dari kaca and berat, akhirnya gw pake tutup tulipware. Dan ternyataaaa... surprise banget sama hasilnya. Memuaskan! Hahahaha.. Ini dia hasilnya. 


Lumayan banget kan ya. O ya, sedikit tips ni, mengoleskan minyaknya mending pakai kuas aja biar rata, lalu minyak bisa ditiriskan sampai dirasa pas dan gak bakal nyiprat2. Soalnya gw dah coba kalo kebanyakan, minyaknya jadi nyiprat2 ke tembok, tapi kalo minyak terlalu sedikit, si nyamuk susah nempelnya.

Sejak raket nyamuk rusak, gw gak mau beli lagi. Mending pake cara alami ini ajalah. Lebih kerasa nangkep nyamuknya. Kalo pake raket kan si nyamuk langsung pecah atau hilang ga keliatan, naaah kalo pake minyak lebih bisa ngitung berapa jumlah nyamuk yang ketangkep.

Oktober 22, 2015

Rame Rame - Jajan Kuliner

Hai semua.. Sebagai warga Tangerang yang demen kulineran, pastinya gw bakal nyari event2 kuliner. Mulai dari wisata kuliner yang diadain di SMS, Supermall Karawaci, dan tentunya ngga ketinggalan yang di TangCity. Untuk yang di TangCity ini gw baru pertama kali dateng. Itupun gara2 liat billboard nya di jalan tol, akhirnya minggu lalu gw mampirin. Penasaran kaya apa sih. Soalnya wiskul Rame Rame TangCity ini pernah diliput di Foodie Tv. Makin penasaran dong yaaa...

Gw dateng ke TangCity sebenernya ngga sengaja juga, gara2 nganterin misua nyari wiper mobil ngga ketemu2, akhirnya mampir ajalah ke TangCity. Gw nyampe sekitar jam 2 siang. Cuacanya panasss banget. Belum banyak kios2 yang buka. Padahal tanggal merah lho. Akhirnya gw memutuskan untuk keliling2 mall nya dulu, baru agak sore balik lagi ke wiskulnya. 

Gerbang Rame Rame.



Sekitar jam 4an gw balik lagi ke bawah, laaah baru nambah sedikit juga kios yang buka. Kurang menarik dan terkesan sepi. Akhirnya gw, misua, dan baby F keliling2 liat2 ke masing2 kios. Gw tertarik dengan jajanan kue rangi, eh tapi pas nanya harganya 15 ribu sodara2! 15 ribu untuk 5 biji kue rangi yang sebaris itu doang. Buset, ga jadi deh. Disebelahnya jual bacang dengan harga nya sama, maka akhirnya misua beli bacang. Gw akhirnya memutuskan beli pempek palembang, harga 20 ribu untuk kapal selamnya. Rasa bacang? Standard lah. Rasa pempek? biasa aja. Sebagai penggemar pempek, menurut gw kuahnya kurang sedep.

Ok, setelah itu kita ngider lagi. Akhirnya nemu kue cubit. Naaah ini dia nih yang patut dicoba. Harga seporsi 15 ribu boleh mix rasa. Gw pilih dark oreo, red velvet, green tea. Paling enak red velvet.

Ini dia si kue cubit.



O ya, cara belanja disini, kita tukering pake uang2 kertas gitu, dan kalo ngga dipake bisa direfund pada hari yang sama. Gw kira bakal habis ya 100 ribu berdua sama misua, eh taunya sisa 40 ribu.

Suasana di Rame Rame.



Gw perhatiin harga makanan ngga murah2 gimana banget. Malah menurut gw ada yang berasa kemahalan ya, untuk kue rangi itu, 15 ribu dapet sebaris yang isinya 5 biji. Sebel deh -.-

Kesimpulan, biasa aja nih wiskul nya. Gw kira bakal yang macem2 makanannya, taunya banyak yang pada tutup, apa gara2 tanggal merah ya.

Balik lagi ngga ya? Hmm kalo bener2 pas ngelewatin TangCity ajalah baru kesana lagi kalo taun depan ada event yang sama. So far, menurut gw agak kurang menarik dan harga yang dipatok lumayan tinggi.

Oktober 07, 2015

Resep - 6 Ingredient Chicken Bake

Resep ini gw modifikasi dari resep yang gw lihat di facebook. Gw sesuaikan dengan bahan yang ada di rumah. Rasa? Lumayaaan... Yuk mulai..

Bahan:

- Paha ayam fillet
- Caisim manis
- Jagung
- Lada
- Tomat
- Keju (kalau bisa mozarella)

Cara membuat:

 - Susun bahan di atas loyang oven berurutan, yaitu: paha ayam - caisim manis & jagung yang sudah dilumatkan bersama - lada - tomat - keju.
- Panggang selama 1 jam dalam suhu 160 derajat celcius.
- Angkat dan sajikan dengan kentang goreng serta jagung, dan siram dengan saus thousand island.

O ya, disini saya menggunakan keju cheddar karena tidak ada mozarella. Jadi kejunya ngga melted. Tapi lumayaan lho rasanya.

Ini dia hasilnyaaa..


Oktober 06, 2015

Pakai Clodi = Hemat? Yuk Lihat Dari Berbagai Sisi..

Bagi para calon ibu, pastinya sebelum melahirkan sudah memikirkan printilan yang bakal dipake si baby kelak. Termasuk salah satunya mengenai popok. Gw dulu sebelum melahirkan juga browsing2 mengenai popok apa yang bakal gw pakaikan ke baby F. Akhirnya sebelum melahirkan, gw mengambil keputusan untuk menggunakan clodi ke Baby F tapi tetep pake pospak (popok sekali pakai) juga untuk malam dan saat bepergian. Sebenernya misua mempertanyakan, apa gw ngga capek cuci2 clodi? Gw bilang si kalo gw masi sanggup. Naaah sekarang udah berjalan sekitar 11 bulan gw mengasuh baby F dengan menggunakan clodi dan pospak. Seperti rencana gw di awal, pada saat pagi sampai sore, baby F menggunakan clodi, nah pas malem, saat bepergian / menginap, saat gw sakit dan ngga mood cuci2 clodi baru menggunakan pospak. Naaah sekarang gw udah ngerasain plus minus nya pakein baby F clodi dan juga plus minusnya pakein pospak.

Clodi

Kelebihan:

- Go Green > karena ngga menambah timbunan sampah, pastinya kita membantu mengurangi jumlah sampah pospak.

- Motif lucu > ya iyalaaah.. hayoo siapa yang ngga tergiur liat motif2 clodi yang makin hari makin ciamik. Trus sekalian mengira2 cocok nya dipake sama baju apa yaa.. Naah ini dia nih kalo ngga tahan iman, dompet lama2 bisa kosong gara2 beli clodi hanya karena ada motif baru. Secara kalo sudah pake clodi, biasanya kan ngga dipakein celana lagi, naah berarti motifnya harus yang lucu dong, hehehe..

- Hemat > namanya clodi, pastinya bisa dicuci ulang dan tentunya lebih hemat. Eiiitsss.. tunggu dulu.. gw dulu juga berpikir begitu. Tapi setelah gw hitung2, hemat atau tidaknya itu dipengaruhi oleh banyak faktor. Okelah, kita singkirkan dulu faktor keborosan akibat motif lucu2 clodi yang bikin pengen beli melulu. Faktor lain yaitu : harga air di masing2 daerah yang berbeda. Pengeluaran untuk air di daerah A (misal pakai air tanah) pasti bakal berbeda dengan daerah B yang menggunakan PAM, atau berbeda juga dengan C yang airnya dikelola oleh perumahan itu sendiri.

Selain air, penggunaan detergent khusus yang dikeluarkan untuk clodi. Karena biasanya detergent khusus clodi harganya lebih mahal dibanding detergent biasa. Kalo tidak menggunakan detergent khusus juga bisa sih. Gw juga ngga selalu menggunakan detergent khusus untuk clodi, tapi lama kelamaan clodi jadi berkurang daya serapnya. O ya, selain itu gw juga pernah membuat perhitungan penggunaan clodi akan hemat jika dipakai setelah sekian lama. Jadi ya kalo pake clodinya cuma kadang2, menurut gw ngga bisa dibilang hemat juga.

Kekurangan:

- Butuh Waktu > ini jelas banget ya. Kita butuh waktu buat nyuci2 clodi, karena kalo didiemin kelamaan jadi menimbulkan bau tak sedap. Kalo gw sih selalu nyucinya setiap hari. Gak betah liat clodi kotor di ember. Selain itu jemur clodi juga sebaiknya saat ada matahari, terutama insertnya diusahakan kena sinar matahari biar bau2an nya hilang.

- Perawatan Extra > perawatan mulai dari prewash, detergent khusus, penjemuran yang membutuhkan tenaga dan duit extra juga.

Pospak

Kelebihan:

- Simple > soalnya tinggal pakai buang. Ringkes banget.

- Hemat waktu > kita ngga perlu berurusan dengan cuci2 dan bau2an tak sedap.

Kelemahan:

- Extra cash > ini kalo kita mau menggunakan pospak versi premium. Yaa namanya juga ada harga ada barang. Pospak yang bahannya halus, daya tampungnya banyak tentunya harganya berbeda dengan pospak yang cepat penuh dan gampang bocor. Naah ini tinggal disesuaikan aja sama kantong masing2.

Setelah penjabaran kelebihan dan kekurangan clodi dan pospak, kembali lagi ke pilihan masing2. Kalo gw sampe saat ini masih sanggup nyuci2 clodi, jadi ya dilanjutin aja pake clodinya. Dulu pernah berangan2 pengen full clodi siang malem, tapi apalah daya. Diskon2 pospak yang menggiurkan membuat gw tetap menggunakan pospak malam hari, hahaha.. Selain itu ada faktor kemalasan juga sih, repot ah ganti2 clodi malem2. Kalo pake clodi gw batesin maksimal 4 jam aja. Lewat dari itu harus ganti, kasian baby F, soalnya seringan basah pas pagi2 kalo pake clodi pas tidur malam. Sedangkan kalo pospak premium gw udah coba beberapa merk dan memang terbukti tetap kering saat bangun pagi.

Gw pernah merasakan, memakaikan clodi ke baby F itu menyenangkan. Tapi gw juga pernah merasakan kalau menggunakan pospak ke baby F juga menyenangkan. Jadi pake clodi udah pasti hemat? Belum tentu. Gw sih pernah ngitung dengan pengeluaran air bulanan di rumah gw yang airnya dikelola sendiri oleh developer, menurut gw ngga hemat2 amat pakai clodi. Tapi kalau pake clodi kerasa hemat, soalnya ngga perlu setiap bulan beli pospak, soalnya belinya pas diskon langsung borong banyak, hahaha.. :p
 
Naah.. pakai clodi = hemat? Yuuuk lihat dari berbagai sisi.

Oktober 02, 2015

Review - Poka Ribs

Siapa yang ga demen ribsss? kayanya kebanyakan orang demen ya, termasuk gw yang suka dengan ribs terutama pork ribs! Sebenernya gw bukan baru-baru ini makan di poka ribs, tapi baru sempet nulis tentang ini, gara2 sekitar minggu lalu pas kesana, eeeh menu spare ribs nya udah ga ada. Yaaahh.. misua kecewa, soalnya dia lebih suka spare ribs dibanding baby back ribs. Di menu baru ini, ada beberapa makanan yang ditambahkan seperti mie goreng, bakut, dsb.

Dimulai dari menu favorit gw, yaitu baby back ribs. Kalo makan ini, gw sih ga malu2 lagi. Ga perlu lah pake garpu dan pisaunya, cukup penggunaannya di awal aja, sisanya pake tangan, hahahaha.. Tapi gw kurang suka dengan saladnya. Koq agak kurang cocok kalo dimakan bareng ribs ini. O ya, saus yang tersedia ada beberapa, yaitu saus poka, barbeque, bali. Ketiganya udah pernah nyobain, dan menurut gw tetep saus poka paling enak. Yang paling ngga demen yang saus bali, agak aneh dan kurang cucok. Side dish nya juga bisa pilih, ada nasi kuning, french fries, mashed potato. Tapi yang gw pilih french fries. So, setiap kesini pasti gw pesennya yang saus poka dengan side dish french fries. O ya, kalo keliatannya menu baby back ribs ini gede, tapi gw habis lho makan ini sendirian, hahahaha.. Harga baby back ribs ini 145 ribuan. Lumayan menurut gw dibanding hog wild.


Karena spare ribsnya ga ada, akhirnya misua pesen menu ini. Ini gw lupa namanya, ada "kuah" nya gitu. Pas nyobain, laaah rasanya kaya sayur asem. Beneran deh, udah gitu potongan daging babinya sedikiiit. Menu ini termasuk nasi putih dan emping. Harga 40 ribuan.


Menu baru lain yang gw dan misua coba adalah "mie goreng". Agak aneh sebenernya makan mie goreng di restoran ribs. Rasa? Biasa aja sih. Mie nya kaya mie di salah satu rumah makan yang jual bakmi kalimantan. Porsinya sedeng, harga 30 ribuan.


Menurut gw si buat ribs nya, lebih oke poka ini dibanding hog wild. Hoq wild memang lebih murah, tapi rasa agak kurang dan porsinya sedikitttt. Yaaa tapi tergantung selera masing2 juga. Next, kalo makan di poka lagi, mungkin gw dan misua ga bakal pesen bakutnya dan coba menu lainnya.

September 15, 2015

Jalan - Jalan Bali plus Kuliner

Setelah lama ga ngeblog, kali ini gw akan berbagi cerita tentang jalan2 ke Bali bulan September 2015 ini. Jalan2 kali ini sebenernya karna ada nikahan temen misua, tapi juga kepengen sekalian explore Bali aja, jadi gw memutuskan stay di Bali selama 6 hari. Cukup lama juga ya. Ditambah lagi kali ini gw udah bawa2 baby F yang baru berusia 10 bulan. Huahahaha... Kebayang lah ya rempongnya bawa bayi dengan segala perlengkapannya.

Untuk penginapan, gw menginap di Hotel Alron di area Kuta. Sebenernya pilih hotel di Kuta biar gampang kemana2 aja. Hotelnya cukup bersih, cakep lah design kamarnya. Sayang ngga ada kolam renang dan makanan buffet kaya hotel yang dulu gw tempati bareng misua.

Naah kemana aja nih selama di Bali? Sebenernya gw udah browsing2 tempat wisata di Bali, makanannya, dsb. Jadi ngga perlu bingung kemana, dan malah nemu makanan enak yang belom banyak direkomendasikan sama orang lain. Gw mulai dari tempat wisata dulu ya.

- Pura Ulun Danu Beratan : tempat ini gw datengin di hari kedua karena mikir lokasinya yang paling jauh. Emang si bener jauuuuh dan jalannya ngga kira2. Menanjak dan berkelok2. Selama di Bali ini gw ngga pake supir dan otomatis misua yang nyetir. Dengan panduan dari google map, akhirnya gw sampai di tempat yang dituju. Dan ternyata ga mengecewakan. Bagussss banget. Pura yang berada di tepi danau dengan background gunung yang berkabut membuat tempat ini menjadi tempat yang menurut gw paling bagus. Harga tiket masuk 10 ribu per orang, bayi masih gratis. Parkir lupa berapa, kayanya 5 ribu. Di dalem area pura ada restoran juga, cuma karna belom laper, gw ngga makan disitu. O ya tempat ini dingiiiin buanget! Jadi ya kalo mau kesana mending bawa jaket deh. Biarpun gw nyampe sana siang jam 2 an, tapi udaranya dingiiin banget. Tempat ini juga ada di uang 50 ribu. Tapi kayanya foto disini dengan pegang uang 50 ribu udah terlalu mainstream ya. Hahaha...

Baby F difoto malah gerak2, jadi aneh fotonya -.-

Tiket.

Setelah puas foto2 dan menikmati keindahan danau, gw mampir ke salah satu resto di sebrang yang katanya bisa makan sambil melihat danau namanya de danau restaurant. Bener si bisa, karna kita makannya di lantai 2 yang pemandangannya langsung ke pura tadi. Disana gw pesen fu yung hai dan jus strawberry. Lumayan lah rasanya.


Pemandangan dari restonya.


- Pura Tanah Lot : setelah dari Pura Ulun Danu Beratan, gw sebenernya mau ke teman joger, tapi liat jam kayanya ga ngejar sunset di tanah lot. Akhirnya skip ke joger. Sampai di tanah lot sekitar jam 5 sore. Agak ngeri juga gw, misua agak ngebut bawa mobilnya supaya nyampe di tanah lot pas sunset. Syukurlah akhirnya sampai dengan selamat :p

Biaya per orang 10 ribu plus parkir 5 ribu. Bayi masih gratis. Disana gw masuk lewat pintu 3 yang ternyata beda dengan yang dulu gw dan misua datengin. Ya iyalah, dulu kan gw nyebrang dari Pan Pacific, jadinya masuknya gratisss tapi penuh perjuangan. Ternyata tanah lot itu luas. Banyak pura nya. Dan untuk foto, bagus dari tebing tinggi. Sampe ke pura nya yang dibawah, gw main2 air dan cari kerang. Ga tau kenapa, kalo ke pantai kerjaan gw cari kerang yang bagus, trus dibawa pulang, hahaha.. Gw si ambil kerang 3 pcs aja, artinya 1 misua, 1 gw dan 1 lagi baby F. Di tanah lot ini kerang mudah ditemukan, bagus2 pula.

Tiket.

Gw n baby F.

Sunset di Tanah Lot.

Setelah capek main2, gw mampir ke Agung Bali ( tempat jual souvenir ). Sebenernya si di Kuta juga ada ya, cuma niatan gw itu pengen beli kaos yang seragam buat misua, gw dan baby F. Untungnya dapet di sini. Kalo di Kuta mungkin banyak orang yang beli, takutnya gak dapet yang sama motifnya, jadi gw beli disini ajalah, sekalian beli kacang rahayu.
- Pantai Dreamland : ini pantai kata temen misua bagus, soalnya pasirnya masih putih bersih. Akhirnya gw dan misua memutuskan ke pantai ini setelah nyasar2 ke pantai nusa dua yang ga ketemu di google map. Ke pantai dreamland ini juga pake nyasar. Duuuuh mana udah siang menjelang sore, nyasar pula. Ngikutin jalan di google map ga selamanya bener juga. Dan setelah penuh perjuangan, ketemu juga ini pantai. Dan ternyata baguusss. O ya hampir lupa, di pantai ini si gw liat ada tulisan ga boleh parkir, maka misua parkir di Kuta Green Park bayar 15 ribu, lalu ada mobil yang angkut kita ke pantai dreamland, lalu nanti dijemput juga. Agak aneh sih, masa dipantainya ga boleh parkir, sedangkan disana banyak mobil apv yang nawarin jasa antar jemput.

Gw dan baby F main air.


- Pura Uluwatu : sebenernya kesini karena penasaran. Kan banyak wedding2 yang view nya ngambil dari arah pura di atas tebing ini. Dan ternyataaa... Biasa aja! Beneran biasa aja karena tempat ini hanya menampilkan view nya aja. Ga bisa main2 air. Lalu ketika masuk kita harus bayar parkir 2000. Orang yang jaga ga ngomong, main kasih tiket aja. Kan misua ga ngerti jadi langsung jalan aja. Lalu mobil diketok sama dia cukup kencang, dan bilang "pak bayar parkir dulu dong, karcis dibaca!" Yaelah ga ada ramah2 nya banget itu orang. Udah gtu sampe dalem tiket masuk domestik adalah 15 ribu per orang dan gw dikenakan 20 ribu. Mau protes tapi malas banget. Orang2 penjaganya sangat tidak bersahabat. Gw sangat tidak merekomendasikan tempat ini. Cukup sekali ajalah kesini. Viewnya juga biasa aja, ga istimewa yang gimana banget. Yang ada disana gw kepengan cepet2 keluar aja. Sangat menyebalkan berkunjung kesana.


Tiket yang menyebalkan. Jelas2 tertulis 15 ribu, tapi dimintain 20 ribu!

- Pantai Blue Point : pantai yang biasa juga disebut Suluban ini masih bagus. Ombaknya tenang. Cocok buat keluarga. Tapi ke pantainya butuh usaha lebih. Soalnya kita bakal ngelewatin bar dengan tangga yang cukup terjal menurun ke bawah. Tangganya masih tangga batu ya. Setelah itu sampai di tempat yang ada goa2 nya. Baru deh ketemu pantainya. Pasirnya putih bersih dan masih ada ikan yang berenang. Pantainya juga ada kubangan2 gtu, jadi kaya kolam berenang. Disini, setelah turun ke pantai, gw menikmati sunset dengan misua dan baby F di salah satu bar yang menghadap pantai. Bagusss banget. Pengen balik lagi ke sanaaaa..

Jalan ke Blue Point.

Pantai Blue Point.


Ikan di pantai Blue Point.

Jernihnyaa pantai Blue Point.


- Pantai Kuta : Kalo ke Bali belum ke pantai Kuta rasanya belom ke Bali ya, hahaha.. Ini foto sunset di Kuta, candid oleh misua.



Naaah sekarang sesi wiskul alias wisata kulinernya. Berbekal makanan2 recommended mbah google dan coba2 makanan lain, ini dia reviewnya.

- Babi Guling Pak Malen : ini direkomendasiin sama temen misua yang tinggal di bali. Awalnya gw ragu, tapi setelah nyobain, ini warung bagul yang paling enak menurut gw. Harga per porsi 40 ribu. Lokasi di belokan lampu merah yang arah seminyak.



- Babi Guling Dayu : ini kaya versi tendaannya gtu. Jadi bukanya malem doang. Rasa biasa aja dan terlalu berbumbu. Harga 30 ribu per porsi. Lokasi di Kuta sebrang gedung BCA yang udah ga kepake.

   

- Warung Satria : makan nasi campur disini karena ditraktir temennya misua. Menunya nasi ayam, ada juga sate babi dan sate lilitnya. Rasanya biasa aja menurut gw. Harga ga tau soalnya ditraktir. Lokasi di jalan blambangan.

- Nasi Ayam Kedawetan Ibu Mangku : nyobain ini karena baca di google banyak yang rekomendasiin. Gw nyoba yang di seminyak. Harga per porsi 30 ribu, eh pas dikasir gw ditagih 35 ribu. Laaah. Mbaknya cuma bilang, "oh pesen yang 30 ribu ya, saya kira yang 35 ribu". Hiiiy harganya suka gelap juga ini. Untung sebelom makan gw selalu nanya dulu harganya. Rasa lumayan enak lah. Dapet sate lilit 1 biji yang ternyata gw gak suka. Berbumbu banget soalnya. Ada rasa jahe2 yang gw gak demen. Isinya seporsi terdiri dari sayur urap, ayam, kacang, sate lilit, dan kuah. Tapi gw ga pake urapnya soalnya ga demen. Makan disini senengnya ada tempat parkirnya jadi ga repot kaya makan di resto2 lain di seminyak.



- Warung Italy : gw baca2 banyak yang rekomen karena murah. Nyampe sana jam 11 eeeh ternyata belom buka. Bukanya jam 12 siang. Ternyata yang murahnya bagian prasmanan. Jadi ada lasagna, bola2 daging, bola2 nasi, dll kecuali pizza dan spaghetti. Harganya 25 ribuan rata2. Menurut gw si lumayan enak lah rasanya. Makan berdua habis 100 ribuan (tapi makan yang prasmanannya aja).


Makanan lupa difoto. Liat struknya gw ngga ngerti yang gw makan itu apaan aja ya? hehehe.. Yang jelas pesenannya dalam bahasa ala gw adalah lasagna beef, ayam brokoli plus cheese, bola2 nasi, bola2 daging, soup jamur.


- Eatwell : lokasinya juga diseminyak. Nyobain ini karena lagi makan rame2 bareng temen misua. Kalo yang mau makan porsi gede, pesen pork knuckle nya, dijamin kenyang. Makan bertujuh habis sekitar 500 ribuan, tapi ngga kenyang2 amat. O ya, gw kan bayarnya pake debit BCA, eeeh trus kata kasinya signal sedang error maka akhirnya misua bayar cash. Pas cek di klik bca ternyata udah kedebit. Sebel deh. Langsung telp bca nya, akhirnya transaksi yang sudah kedebit dikembalikan lagi. Duuuh lain kali kalo makan disini, gw pake cash ajalah.


- Hog Wild : sebenernya si pengen nyobain Nuri's. Tapi berhubung lokasinya di Ubud jadi nyobain yang di kuta ajalah. Kata kasirnya sejak Mei 2015 ini Hog Wild udah branding sendiri, tapi makanannya sama dengan Nuri's. Yah semoga sama ya makanannya. Disini gw nyobain pork ribs yang full rack. Eeeh taunya yang dimaksud full rack itu ribsnya setengah baby back ribs dan setengahnya lagi spare ribs. Rasa? Biasa aja! Menurut gw lebih enak Poka Ribs kemana2 ya. Harga si Hog Wild ini lebih murah sedikit. Yang enak kentang gorengnya aja. O ya disini gw juga pesen gelato yang katanya dari Gusto Gelato. Yaaah dipikir2 daripada ke Gustonya susah parkir, mending beli disini ajalah. Total makan disini 197 ribu untuk pork ribs, kentang, dan gelato.


Gelato yang katanya dari Gusto.



Narsis bareng si babi.


- Depot Gimbo : ini jualannya adalah se'i babi khas NTT. Harga per porsi 40 ribuan. Gw pesen hot plate babi dan babi asapnya. Rasa yaaa lumayan oke lah. Porsinya juga banyak. Makan berdua habis 99 ribu dan itupun ngga habis, jadi minta mbaknya bungkusin. Gw nyobain yang di deket jalan tolnya Bali.






- Depot Kuta : letaknya di sebelah hotel Alron. Harga murmer, mulai dari 15 ribu untuk babinya. Tapi ya porsinya sedikit. Kayanya banyak guide yang kerjasama dengan depot ini, jadi banyak turis makan disini. Rasa? Yaaa lumayanlah. Ga jelek2 amat.

- Nasi Ayam Ibu Oki : nyobain ini di nikahan temennya misua yang stallnya ada makanan ini. Rasa ternyata biasa aja ya. Lebih enak Ibu Mangku. Pedes? Sudah pasti!

- Top Kedai : ini dia tempat makan yang sampe gw mampirin 2 kali. Tempatnya di pinggir jalan, lokasi deket kantor Tourist Police yang sederet sama Pasar Kuta 1. Iga bakar sapinya sedaaaap. Harga 35 ribu saja! Mantap lah! Makannya pake nasi jinggo (harga goceng) yang jualannya di sebelah kedai ini. Kalo ke Bali lagi, gw mau makan disini lagi. Dagingnya empuuuk banget, bumbu kecapnya meresaaappp!



- Nasi Pedas Bu Andhika : gw nyobain yang di Kuta sebrang Joger. Satu kata yang bisa gw bilang: "Huh!" Makan disini bener2 biasa aja dan harganya cukup tinggi. Masa gw pesen nasi, sambel, ayam 1 biji, kentang, abon, harganya 30 ribu. Aduuuuh goceng lagi dah dapet iga sapi nih. Sangat gak recommnded. Yang jaga gak ramah pula. Sebel ah jadinya makan disitu. Gak mau balik lagi gw! Foto makanannya pun males banget!

- Bubur Lao Ta : ini juga nyobain di nikahan temen. Rasa lumayanlah, buburnya mirip bubur Ta Wan.

O ya, di Bali ini banyak banget ya warung bagul alias babi guling. Nah, di tempat nikahan temen misua ini juga ada bagulnya, dan ternyata guedeeee banget...

Ini dia si bagul:



Foto2 dulu di tempat nikahan temen misua yang ala pantai.


Ke Bali kalo ga makan seafood rasanya gak komplit ya, secara banyak pantai. Karena ngga jadi makan di Menega, akhirnya makan fish n co ajalah di mall seberang Kuta. O ya, parkir di mallnya 4000 per 2 jam, yaaa masi lebih murah lah dari pada Jakarta yang 5000 per jam.



O ya, di pinggir jalan Kuta ada yang jual ice cream sandwich. Katanya si home made, tapi rasanya biasa aja. Harga 27 ribu. Gw nyobain yang rasa durian.



Sekarang sesi belanja oleh2 niiih...

- Pia Legong : sebenernya gw agak males ke sini, walopun jaraknya ga terlalu jauh dengan hotel yang gw tempati. Soalnya banyak yang bilang belinya ngantri. Iiih males banget ya. Gw juga udah pernah nyobain pia ini oleh2 dari temen kantor. Rasa biasa ajalah, ga yang hebat2 gimana banget. Tapi akhirnya gw mampir juga karena temen misua nitip ini. Sampe disana ga ngantri lama koq, cuma 2 orang di depan gw. Seorang cuma boleh beli 2 box. Hiiiy sombong amat ini pia. Udah gtu rasa yang ada cuma yang campur (coklat keju). Yaaaah.. Akhirnya tetep dibeli deh. Padahal yang kejunya gw kurang suka karena rasa kejunya kurang kerasa, soalnya dah dicampur gitu. Harga per box 90 ribu. Gw ga tau kenapa ya ini pia sampe segini amat dibeli orang. Padahal biasa aja si menurut gw. Kemasannya berkesan eksklusif. Total belanja 180 ribu.




- Agung Bali : gw mampir di Agung Bali yang di Tanah Lot. Gw senengnya kalo beli barang yang udah ada harganya gini. Ga perlu repot nawar. Harga menurut gw juga ga mahal2 amatlah. Masih masuk akal. Disini gw beli kaos yang samaan buat misua, gw, dan baby F lalu beli kacang Rahayu. Total belanja 300 ribuan.

- Serimpi Bali : naaah kalo ini tempat oleh2 versi agak lebih murmer. Gw beli buat orang2 di toko misua dan  di pabrik supplier. Beli baju2, kacang, pie susu, dan kopi. Belanja disini juga udah ada harganya, jadi ga perlu tawar menawar. Total belanja 200 ribuan.

O ya, sebenernya si gw juga pengen ke Krisna, tapi ngga sempet, ke Joger juga parkirannya penuh melulu. Mana Joger cuma buka sampe jam 8 malem. Laaah..

Pengalaman gw ke bali ini cukup menyenangkan. Pulang2 kaki pegalll dan badan capek ( ini sih kayanya gara2 ke pantai blue point yang kudu naik turun tangga). Di Bali kali ini gw stay 6 hari dengan sambil bawa baby F yang usianya 10 bulan. Kebayang dong ya repotnya. Bagasi udah full banget ditambah tentengan oleh2. O ya belom lagi gw juga bawa magic jar buat bikin air panas. Hahaha.. Bener2 super rempong ya. Soalnya kalo air panas minta di hotel mulu agak repot. Lebih enak bawa magic jar, bisa bikin kapan aja.

Oke deh, sekian pengalaman di Bali ala gw di tahun 2015 ini. Yang jelas, bepergian bareng bayi itu menyenangkan, merepotkan juga iya :p